oleh

Mengenang Sosok Sang Guru ” Nyelenehnya Gusdur “

Jakarta, Aktual NewsDulu Diponpes Tegalrejo Magelang pada Saat Gus Dur mengaji kepada hadrrotu Syaikh KH Chudlori Magelang tanpa sepengetahuan Mbah Chudlori beliau menyuruh pengurus untuk memasukan pelajaran umum di pondok API. lalu hal ini terdengar oleh Simbah yai Chudlori lantas apa respon beliau ? Melarang kah? Tidak., justeru beliau berkata “lha ini pondoknya Mbah Hasyim ya gimana Gus Dur saja ” Mbah Chudlori saking takdzimnya kepada dzuriat hadrrotus syaikh KH Hasyim Asy’ari sampe seperti itu, dimasa mendatang setelah Gus Dur pindah dari API Tegalrejo kurikulum pelajaran umum di hilangkan lagi Dirubah seprti sedia kala.alasan Simbah yai Chudlori karena takdziman watakriman kepda dzuriat masyaikh.

Kisah Romo KH Abdul Hamid Basyaiban Pasuruan dan Al-Habib Abdulah Bilfaqih- Malang

Suatu ketika Mbah Hamid memondokkan putranya, Gus Nu’man, di Pesantren Darul Hadits Malang yang diasuh oleh Ulama Besar pakar Hadits, Prof. Dr. Habib Abdulloh Bilfaqih.
Namanya juga anak muda, pasti ada nakalnya. Begitu juga dengan Nu’man. Nampaknya kenakalannya terdengar sampai ke telinga Habib

Lalu Nu’man dipanggil oleh sang pengasuh. Dia diberi pengarahan dan nasehat agar dia tidak nakal lagi, tapi tidak sampai dita’zir.

Satu dua kali dia dipanggil tetap saja belum ada perubahan. Akhirnya untuk yang ketiga kalinya dia dihukum langsung oleh sang pengasuh. Nu’man di pukul berkali-kali dengan penjalin (bambu kuning yang masih muda).

Hingga pada suatu malam Habib Abdullah di tegur Abahnya (Al Qutb al-Habib Abdul Qodir Bilfaqih) lewat sebuah mimpi dengan berkata “Nak koe ndak weroh tah ana’e sopo seng koe tandangi iku? Iku putrone kiai Hamid, kiai seng dadi wali abdal, opo koe gak wedi kualat?” (Nak, kamu tidak tahu? Anak siapa yang kamu pukuli itu? Itu adalah anak kiai Hamid, kiai yang menjadi wali abdal, apa kamu tidak takut kualat?).

Dan selang beberapa hari beliau juga mimpi bertemu dengan kiai Hamid sedang menuju pintu surga. Sang Habib berusaha menggapai Kiai Hamid tapi tidak bisa. Mimpi itu datang sampai beberapa hari.

Setelah mendapat teguran dari sang ayahanda dan bermimpi bertemu Kiai Hamid, beliau merasa sangat bersalah kepada kiai Hamid.

Beliau lalu mendatangi kediaman Kiai Hamid untuk meminta maaf.

Kebetulan waktu itu bertepatan hari Ahad, ada pengajian umum rutinan di ndalem Kiai Hamid. Begitu Kiai Hamid melihat kedatangan Habib, beliau menyongsong dan mempersilakan Habib untuk memimpin pengajian rutin tersebut.

Tak dinyana, dalam pengajiannya, Sang Habib justru menceritakan apa yang beliau perbuat kepada Gus Nu’man dan mimpi-mimpinya kepada para jamaah pengajian yang puluhan ribu jumlahnya.

Mendengar apa yang dituturkan oleh Sang Habib, tanpa terasa air mata Mbah Hamid mengalir deras.

Menurut sumber, Kiai Hamid tidak pernah menangis sampai parah seperti itu sebelumnya. Beliau malu kalau kelebihan beliau diceritakan di muka umum.

” Jika kamu takut diterpa angin kencang, Jangan pernah punya Cita-cita untuk jadi pohon yang tinggi ”
( Mbah.Kh.Achmad Chalwani , Purworejo ) Semoga kita Semua mendapat barokah Para Masyaikh NU aamiin.  [ Red/Akt-28 ]

 

 

Shared_by.Catatan.Kecil.
Ogan_Jpr

Penulis : Ogan_Jpr
Sumber : Cerita gusdur [dot]wordpres.com.wikipedia.co.id

#motivasi.diri
#belajar.golek.ilmu
#Taqdim.guru

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed