oleh

RSUD Rantauprapat Dipersiapkan Menuju Rumah Sakit Pendidikan

Labuhanbatu, Aktual News-Direktur RSUD Rantauprapat, Sumatera Utara, dr Syafril RM Harahap SpB mengatakan, saat ini managemen tengah mempersiapkan rumah sakit milik Pemerintah Kabupaten Labuhanbatu itu, menjadi tempat pendidikan bagi calon dokter dan disiplin ilmu pengetahuan umum lain.

Disebutkannya, untuk merealisasikan rencana besarnya itu, magemen rumah sakit bersama Pemerintah Kabupaten, terus berbenah diri. Diantaranya, dengan status type B, terus dilakukan pembenahan peningkatan infrastruktur, kelengkapan alat medis dan fasilitas pendukung lain.

“RS pendidikan ini untuk tingkat Kabupaten Labuhanbati, meliputi tempat belajar calon dokter, para medis, penelitian, pelayanan pendidikan kedokteran, dokter gigi dan kesehatan multiprofesi lain,” kata dr Syafril RM Harahap SpB, di kantornya jalan Dewi Sartika kecamatan rantau utara Selasa (27/10/2020) pagi.

DIjelaskannya, peningkatan status RSUD Rantauprapat yang kini menjadi rujukan dari beberapa kabupaten ini, agar mendapat kepuasan masyarakat. Dan nantinya bila terealisasi, RS pendidikan Rantauprapat ini tentunya akan bekerjasama dengan Fakultas Kedokteran Universitas Negeri maupun Swasta yang ada di Provinsi Sumatera Utara. Dan sejumlah pengajar dari berbagai perguruan tinggi di Sumatera Utara.

Status tipe B, lanjutnya, adalah syarat mutlak rumah sakit pendidikan.  Dan RSUD Rantauprapsy salah satu rumah sakit kabupaten/kota di Sumatera Utara ini, yang kemungkinan bisa memenuhi syarat.

Dalam pelayanan medis, kata Syafril, RSUD Rantauprapat, kini sudah memiliki dokter sebantak 42 orang. Bahkan diluar Kota Medan, RSUD Rantauprapat bersama RSUD Pematangsiantar, kini sudah memilik dokter spedialis forensik.

Jadi katanya, pihak Polres Labuhanbatu, bila membutuhkan pelayanan untuk autopsi, tidak perlu lagi harus ke Medan atau Pemstangsiantar. Karena RSUD Rantauprapat sudah memiliki doktet forensik.

Menurut Syafril, RSUD Rantauprapat saat juga sudah memiliki dokter spesialis patologi anatomi dan dua konsultan. Sedangkan yang kini dibutuhkan dokter spesialis rehab medik (fisio terapi).

Sementara berdasarkan profil dari Kementerian Kesehatan RI, RSUD Rantauprapat juga memiliki simber daya manusia yang menangani keperawatan 219 orang, kebidanan 34 orang, kesehatan masyarakat 5 orang, kesehatan lingkungan 1 orang, gizi 7 orang, keterapian fisik 7 orang, keteknisan medis 6 orang, teknik biomedika 16 orang, struktural 21 dan manajemen 30 orang. [ Red/Akt-01 ]

 

 

Aktual News

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed