oleh

Berikut, Bencana Tanah Longsor Yang Terjadi di Pacitan Dalam Sehari

Pacitan,Aktual News-Hujan deras mengguyur sejumlah wilayah di Kabupaten Pacitan, Jawa Timur, pada Rabu (29/01/2020) siang, menimbulkan sejumlah kejadian, salah satunya bencana alam tanah longsor, baik menimpa rumah warga maupun menutup sebagian badan jalan.

Dari informasi yang dihimpun AktualNews, diantaranya tanah longsor menimpa rumah Solikan, warga di RT 02, RW 04, Dusun Jatiroto, Desa Tumpuk, Kecamatan Bandar, yang mengakibatkan tembok dinding rumah jebol.

“Kejadiannya sekitar pukul 15.00 WIB, setelah diguyur hujan lama tebing samping rumah Pak Solikan dengan ketinggian 3 meter roboh dan menimpa rumah, yang mengakibatkan tembok  jebol dan rusak tertimbun material longsoran. Sementara waktu keluarga Pak Solikan tinggal di rumah saudara terdekat, dan kerugian diperkirakan sekitar Rp4 juta,” kata Koptu Sukri, Babinsa Koramil Bandar, melalui laporan tertulisnya, Rabu malam.

Rumah warga korban longsor.

Di tempat lain, tanah longsor juga terjadi di RT 02, RW 01, Dusun Krajan, Desa Wonosobo, Kecamatan Ngadirojo, Pacitan, yang menimpa sebagian rumah milik warga atas nama Wiwit Utomo. Yang sebelumnya, juga terjadi hujan deras yang disertai angin dengan waktu cukup lama.

“Kejadiannya sekitar pukul 15.30 WIB, tebing dengan ketinggian 5 meter yang berada di samping rumah Pak Wiwit Utomo mengalami longsor dan menimpa rumah, akibatnya tembok rumah jebol tertimbun material longsoran, dengan kerugian mencapai Rp5 juta. Sementara waktu keluarga Pak Wiwit tinggal di rumah tetangga terdekat,” terang Babinsa Ngadirojo.

Kemudian, tanah longsor juga terjadi di Dusun Bari, Desa/Kecamatan Tegalombo, Kabupaten Pacitan, yang mengakibatkan jalan penghubung antara Desa Tegalombo, Kecamatan Tegalombo ke Desa Kledung Kecamatan Bandar, tertutup material longsor.

“Sekitar pukul 14.00 WIB, tanah tebing dengan tinggi 7 meter dan lebar 4 meter longsor menutup seluruh badan jalan penghubung Desa Tegalombo dengan Desa Kledung. Tapi, sampai saat ini jalan masih bisa dilewati kendaraan roda dua. Kalau untuk kendaran roda 4 tidak bisa melewati,” kata Babinsa Koramil Tegalombo.

Akibat longsor tanggul ikut tergerus.

Mendengar kabar tersebut, ia bersama Forkopimcam menuju lokasi dan memberikan rambu di area terjadi longsor, agar pengguna jalan tetep waspada dan lebih berhati-hati.

Tak hanya itu, di Kecamatan Arjosari tepatnya di Dusun Sidorejo, Desa Gayuhan, talud penahan saluran irigasi dengan panjang sekitar 10 meter dan tinggi 2 meter ambrol dan air serta material longsor meluber hingga ke jalan, yang merupakan akses menuju ke objek wisata yakni, Pemandian Air Hangat di Desa Karangrejo.

“Ambrolnya sekitar pukul 13.45 WIB. Alhamdulillah tidak ada korban jiwa, tapi kerugian material diperkirakan mencapai Rp10 juta, karena taludnya ambrol,” kata Serma Sutanto, Babinsa Koramil 0801/03 Arjosari, sembari menambahkan, kemudian pihaknya bersama-sama warga setempat melakukan gotong royong untuk membuang material longsor, serta mengalihkan aliran air irigasi untuk menghentikan luberan air. [ Red/Akt-01 ]

 

Sigit Dedy Wijaya
Aktual News

Ket foto : sejumlah kejadian longsor di Pacitan

Ketentuan Penulis : Aktual News

Gambar Gravatar
Naskah yang dikirim ke Redaksi dan diterbitkan menjadi milik Harian Online AktualNews. Isi dan artikel/tulisan sepenuhnya tanggung jawab pengirim/penulis, apabila ada sengketa terhadap isi naskah Redaksi akan mengembalikan tanggung jawab sepenuhnya kepada pengirim.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed