oleh

Pemerintah Over, Penerapan Jam Malam Sangat Ambigu dan Berlebihan “Tutup Bandara di Aceh”

Aceh,Aktual News– Kebijakan Pemerintah Aceh menerapkan jam malam sangat ambigu dan berlebihan serta over kepada masyarakat, hal itu diungkapkan Isra Fu’addi yang juga mahasiswa Hukum Tata Negara Uin Ar-Raniry Banda Aceh, dalam pres rilisnya kepada awak media kamis, (2/4).

Terkait penerapan jam malam, ia mempertanyakan kenapa siang hari tidak diterapkan hal yang sama kalau memang alasannya untuk memutuskan rantai penyebaran, apakah virus covid-19 cuma ada pada malam hari.

Sementara sejauh ini akses keluar masuk jalur darat dan udara juga tidak diberhentikan, padahal kita ketahui sendiri jalur tersebut merupakan jalur perjalanan dari wilayah zona merah, tuturnya.

Menurutnya, salah satu contoh kemarin beredar sebuah video ada 7 orang WNA masuk melalui bandara SIM tanpa pengawalan yang ketat hingga diketahui mereka menuju kabupaten Nagan Raya. “Untung saja pemerintah Nagan Raya segera mengambil sikap tegas untuk segera memerintahkan mereka kembali, artinya pemerintah terlalu over ke masyarakatnya tapi tidak tegas pada akses keluar masuk daerah, jelasnya.

Untuk itu kami minta semua bandara di Aceh segera ditutup untuk sementara, tegas Isra Fu’addi yang juga Ketua IPPELMAS (Ikatan Pemuda Pelajar dan Mahasiswa Simeulue) di Banda Aceh ini.

Selain itu ia juga menambahkan sejauh ini kita belum mengetahui apa langkah-langkah strategis pemerintah Aceh dalam mencukupi kebutuhan pokok masyarakat

“Diihimbau tetap dirumah saja, lalu masyarakat mau makan apa? Bapak enak dapat gaji setiap bulan, lalu masyarakat biasa yang kalau gak kerja gak makan bagaimana nasib mereka”

Isra berharap harusnya pemerintah pusat dan daerah melihat persoalan ini lebih esensial untuk keselamatan masyarakat, silahkan buang dulu ego sektoral demi untuk kepentingan bersama.

“Hari ini masyarakat ingin melihat pemimpinnya yang bisa hadir memberikan perlindungan dan juga menghadirkan kenyamanan bukan penguasa yang mana semua diatur tanpa ada kebijakan yang berpihak sehingga masyarakat merasa tertekan” tutupnya. [ Red/Akt-25/HS ]

 

Aktual News

 

 

 

Ketentuan Penulis : Aktual News

Gambar Gravatar
Naskah yang dikirim ke Redaksi dan diterbitkan menjadi milik Harian Online AktualNews. Isi dan artikel/tulisan sepenuhnya tanggung jawab pengirim/penulis, apabila ada sengketa terhadap isi naskah Redaksi akan mengembalikan tanggung jawab sepenuhnya kepada pengirim.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed