oleh

Kekerasan Terhadap Wartawan, Tiga Jurnalis Diduga Dipukuli Hingga Berdarah-darah oleh Oknum Komite Sekolah Dasar di Cigudeg Bogor

Bogor, AktualNews – Ikatan Wartawan Online (IWO) Bogor mengecam penganiayaan yang dialami jurnalis Buchari, Deni dan Dayat, di wilayah Cigudeg, Kabupaten Bogor, pada Selasa (21/6).

Diketahui, ketiga jurnalis tersebut diduga dipukuli hingga berdarah-darah oleh oknum Komite Sekolah Dasar (SD) dan kawannya, usai menjalankan tugas jurnalistiknya.

“Kita minta polisi cepat menangkap pelaku pemukulan terhadap korban ketiga awak media tersebut. Hal itu merupakan serangan terhadap kebebasan pers dan melanggar KUHP serta UU No. 40 Tahun 1999 tentang Pers”, ujar Brodin, Ketua IWO Bogor.

Dikatakannya, IWO mengutuk aksi kekerasan tersebut dan menuntut semua pelakunya diadili dan dijatuhi hukuman sesuai hukum yang berlaku.

Keterangan yang didapat kejadian tersebut terjadi saat meliput kegiatan acara samenan atau kenaikan kelas di SDN Parakan Tiga.

“Saat pewarta hendak izin pulang, menanyakan kepala sekolah, namun yang ada perlakuan tidak menyenangkan hingga terjadi pengeroyokan yang menimbulkan luka di wajah hingga berdarah”, imbuh salah satu saksi.

Akhirnya korban pun melaporkan ke Polsek Cigudeg dan juga divisum ke puskesmas terdekat. Hingga berita ini diturunkan belum diketahui motif pemukulan terhadap para jurnalis tersebut.(Red/Akt-23)

 

AktualNews

Ketentuan Penulis : Aktual News

Gambar Gravatar
Naskah yang dikirim ke Redaksi dan diterbitkan menjadi milik Harian Online AktualNews. Isi dan artikel/tulisan sepenuhnya tanggung jawab pengirim/penulis, apabila ada sengketa terhadap isi naskah Redaksi akan mengembalikan tanggung jawab sepenuhnya kepada pengirim.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

1 komentar

  1. saya selaku warga Cigudeg pada saat itu ada di lokasi TKP soal penganiayaan itu benar adanya TAPII itu bukan dilakukan oleh komite sekolah dan guru-guru. JUSTRU salah satu guru yang ada di sekolah itu memisahkan dan melindungi si wartawan itu agar tidak dikeroyok warga.
    lalu, warga disini juga tidak akan tiba2 menganiaya seseorang kalau tidak ada penyebabnya. pasti ada sebab dibalik itu min.
    dan satu lagi, warga disini sangat siap jika suatu saat dipanggil kepolisian untuk dimintai keterangan. TERIMAKASIH

News Feed